THE WORLD IS TOO MUCH WITH US (WILLIAM WORDSWORTH) : SEBUAH ANALISIS SEMIOTIK

Harsiwi Fajar Sari

Abstract


Abstrak

William Wordsworth merupakan salah satu sastrawan terbesar era Romantisme yang meyakini bahwa alam bukan hanya tentang keindahan saja, tetapi juga sebagai pengasuh dan penuntun hati nurani serta sumber moralitas. Alam dijadikan subjek pada beberapa karyanya, salah satunya pada puisi ”The World Is Too Much With Us”. Melalui pendekatan teori semiotik, makalah ini menganalisis tentang penggambaran hubungan antara manusia dan alam semesta pada puisi tersebut. Makalah ini menjelaskan bagaimana sikap manusia yang terlalu mementingkan diri sendiri, sehingga mereka mengabaikan hubungannya dengan alam semesta yang merupakan sumber kehidupan mereka. Dengan mengacu ke era Romantisme saat puisi ini ditulis, penulis melihat pengaruh dari Revolusi Iddustri yang terjadi pada masa itu, yang berdampak terhadap keseimbangan alam. Revolusi Industri menyebabkan, secara langsung maupun tidak, mayoritas manusia pada zaman tersebut lebih mementingkan kebutuhan pribadi dan mengabaikan alam. Padahal, seharusnya, keseimbangan alam tersebut seyogianya dijaga demi kelangsungan hidup manusia itu sendiri.

Kata kunci: alam dan manusia, Romantisme, revolusi industri, wordsworth

Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.24114/bhs.v31i2.19407

Article Metrics

Abstract view : 28 times
PDF - 24 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.



Alamat: Jl. Willem Iskandar Psr V Medan Estate, Medan 20221

Telp: (061) 6623942

Laman: http://jurnal.unimed.ac.id/2012/index.php/bahas

p-ISSN 0852-8535

e-ISSN 2442-7594