Menulis Cerita Pendek dengan Metode Outdoor Learning

Dedi Irawan, Ece Sukmana

Abstract


Dalam meningkatkan kemampuan menulis cerpen, seorang guru harus pintar merancang suatu strategi belajar dengan pemilihan model pembelajaran yang tepat. Salah satu cara yang dapat dilakukan seorang guru adalah menciptakan suasana belajar yang lebih inovatif terhadap pembelajaran sastra, maka dipilihlah metode outdoor learning sebagai salah satu upaya meningkatkan kemampuan pemahaman menulis cerpen. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen pada siswa kelas VII SMPN 1 Sumedang, sebanyak 32 siswa. Hasil analisis data tanggapan siswa dari 32 responden dapat dilihat bahwa, sebagian besar siswa menyatakan positif dan sebagian kecil menyatakan hal yang negatif terhadap pembelajaran menulis cerpen dengan metode outdoor learning. Berdasarkan hasil pengolahan data dari populasi yang berdistribusi normal maka perhitungan dilanjutkan dengan menggunakan uji z, diperoleh bahwa z hitung = 0,50 sedangkan z tabel untuk taraf signifikan 1% ialah 2,33. karena z hitung terletak di dalam interval – z 0,4900 s.d z 0,4900 atau (-2,33 < 0,50 < 2,33), maka hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini diterima. Dengan demikian, dapat penulis simpulkan bahwa hasil pembelajaran menulis cerpen dengan menggunakan metode outdoor learning pada siswa kelas VII SMPN 1 Sumedang.


Keywords


Outdoor Learning, Writing, Short Stories.

Full Text:

PDF

References


Ardina, T., dkk. (2017). Pengaruh Metode Outdoor Learning Terhadap Hasil Belajar Siswa Pada Materi Spermatophyta SMA. Jurnal Pendidikan dan Pembelajaran Universitas Tanjungpura. Vol.6 (3).

Arikunto, S. (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.

Crismono, PC. (2017). Pengaruh Outdoor learning terhadap kemampuan berpikir keritis Siswa. Jurnal Pendidikan Matematika dan Sains UNY. Vol.2 (IV).

Husamah. (2013). Pembelajaran Luar Kelas (Outdoor Learning). Jakarta: Prestaasi Pustaka Raya.

Nugroho, A.A. Halik, NR. (2016). Implementasi Outdoorlearning untuk meningkatkan hasil belajar kognitif Mahasiswa pada mata kuliah Sistematika Tumbuhan Tinggi. Jurnal BIOEDUKASI Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Volu.9 No.1. 41-44.

Rohim, A. (2018). Pembelajaran di Luar Kelas (Outdoor Learning) dengan pendekatan PMI untuk Memahami Materi SPLDV. Jurnal Edukasi. Vol. 4 No.1. 1-27.

Stanton, R. (2007). Teori Fiksi Robert Stanton (Terjemahan Sugihastuti dan Rosi Abi Al Irsyad). Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Sukmana, E. (2018). Nilai Kearifan Lokal dalam Cerita Rakyat Kabupaten Sumedang dan Pemanfaatannya untuk Menyususn Bahan dan Kegiatan Pembelajaran Sastra di SMP. Meningkatkan Gerakan Literasi Sebagai Konsep Memperkukuh Pendidikan Karekter Bangsa dan Kearifan Lokal. Sumedang: STKIP Sebelas April Sumedang.

Sumardjo, dan Saini. (1997). Apresiasi Kesusastraan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Sutarno. (2008). Menulis yang Efektif. Jakarta: Sagung Seto.

Syukria & Siregar, N.S.S. (2018). Buku Cerita Si Kancil dan Perilaku Meniru Siswa Taman Kanak-kanak. Gondang: Jurnal Seni dan Budaya, 2 (2): 90-102.

Wellek, R. dan Warren, A. (1989). Teori Kesusastraan (Terjemahan Melanie Budianta). Jakarta: Gramedia.




DOI: https://doi.org/10.24114/gondang.v3i1.12498

DOI (PDF): https://doi.org/10.24114/gondang.v3i1.12498.g11383

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Gondang: Jurnal Seni Dan Budaya
Jurusan Sendratasik, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Medan
Universitas Negeri Medan, Jalan Willem Iskandar, Pasar V, Medan Estate, Sumatera Utara http://jurnal.unimed.ac.id/2012/index.php/DGD dan Email: gondang@unimed.ac.id
Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License

ISSN : 2599 - 0594 (Print), ISSN: 2599 - 0543 (Online)